The Power of Pamer

Agustus 18, 2015 fikhanza 0 Comments


Pamer itu baik. Yes that's right. At least for me. Pamer itu salah satu senjata rahasia yang gw punya buat melawan monster jahat yang ada di diri gw. Kalau kata pamer sering direlasikan sama hal-hal negatif, itu nggak berlaku dalam hidup gw.

Formula The Power of Pamer gw temukan waktu nongkrong di kantin kampus pas dilarang masuk sama dosen gara-gara telat masuk kelas. Keadaan waktu itu sangat durjana karena gw telat gara-gara kereta ada gangguan dan karena gw diusir, gw terpaksa nongkrong di kantin ( karena perpus belum buka) , walau cuma bisa merenung bengong karena nggak punya uang buat jajan nasi goreng paling enak yang pernah gw makan di Planet Bumi. But well, momen itu ternyata jadi salah satu turning point dalam hidup gw. Eureka! I found that formula!

Gw bukan orang multitalenta yang punya banyak skill hebat. Tapi Tuhan Maha Baik. Gw dikasih kemampuan untuk kenal sama diri sendiri. Tahu persis apa kekurangan & kelebihan gw. Salah satu watak mbelgedes gw sebagai seorang leo saklek adalah GENGSIAN. Gengsi is one of the most important thing for me. But wait, ternyata setelah dipikir-pikir, watak itu nggak jelek-jelek juga. Useful malah!

Karya: Novin Herdian , anak muda kreatif, salah satu komikus muda yang gw suka karya-karyanya

Flashback ke waktu dimana gw bakal ikut kejurda karate pertama gw, sensei gw pernah tanya "target kamu mau bawa medali apa, Fik?". Terus dengan asal njeplaknya gw jawab medali emas. Seriously, gw keder kenapa bisa bilang medali emas ( bertanding aja belum pernah! Hahaha) dan sangat amat bingung gimana caranya bisa dapet emas. Tapi singkat cerita, ternyata gw beneran dapet medali emas di kelas komite / fighting ( FYI. 5 menit sebelum pertandingan mulai, gw sempet ngumpet di kamar mandi berharap di WO gara-gara nggak muncul pas namanya dipanggil. Sumpah waktu itu gw takut kalau disuruh komite, Tapi entah kenapa coach gw selalu ngepush buat ikut di kelas kata dan komite). And finally, I got my first gold medal. Kejadian itu terus berulang di kejurda & kejurnas yang gw ikuti setelahnya. Pas ditanya mau bawa medali apa, gw bakal pamer bawa medali emas di depan orang banyak. Dan bener, I got gold medals!

Waktu gw nongkrong di kantin, gw mulai menyadari hal-hal kayak gitu sering terjadi di hidup gw. Selama ini gw selalu sesumbar di depan orang banyak sebelum bertanding. Dan setelah itu, gw bakal latihan sangat amat keras buat beneran bawa medali. Buat cari prestasi? Well, ternyata bukan. Motivasi utama gw ternyata biar gak malu karena udah terlanjur bilang ke banyak orang. Yes, GENGSI GEDE! (Hahaha makan tuh, Fik!). Nggak cuma di karate. Waktu mau masuk SMAN 1 Bogor, waktu ikut lomba, dan banyak goal ambisius di hidup gw di masa kecil sampe abegeh, gw selalu mangawalinya dengan PAMER.

Finally, gw memutuskan untuk memakai formula itu di kehidupan gw selanjutnya. Bermimpi, tulis & kasih liat ke banyak orang. Pamerin mimpi gw. Semakin banyak orang yang tahu semakin bagus. Semenjak itu gw punya tradisi nge-publish resolusi tahunan tiap ulang tahun. Honestly, gw juga sering nulis hal-hal yang seolah-olah udah gw capai di socmed, padahal yang sebenernya, gw gak tahu cara realisasiinnya. Kayak waktu mau bangun rumah orang tua 2 tahun lalu. Gw bilang "bakal bangun rumah bulan depan", padahal duit aja gak ada, hahaha. tapi ternyata 3 bulan setelahnya gw beneran mulai bangun rumah. Sampai akhirnya rumah orang tua selesai dipugar tahun lalu. ( Catet selalu: shoot for the moon even if you miss you will land among stars).

Yang paling konyol adalah waktu ke Gunung Rinjani. Gw tahu persis keadaan fisik gw nggak memungkinkan buat naik gunung karena gw punya cedera di kaki. Dan gw juga sangat amat takut tinggi. Tapi gw terus publish di socmed kalau gw bakal ke puncak Rinjani. And alhamdulillah, I did it! Hahahaaa. Yang terdekat, Insyaallah apa yang gw pamerin di socmed di awal tahun ini tentang mau berangkatin nyokap umroh bakal terwujud awal tahun depan. Dan banyak hal-hal lain yang udah gw pamerin sejak tahun lalu, satu persatu udah mulai terwujud :)

Well, that's my formula. Formula yang gw dapet dari berdamai dengan diri sendiri. Salah satu formula yang udah bawa gw mencapai hal-hal yang sebelumnya nggak mungkin. It works for me. Now, I invite you to find your best formula. To know yourself and trust yourself. Be the best version of ourself! Good luck! :)



Ps: Dear myself, you're my best friend and my best enemy. But overall, I always try to love your negative side and your positive side. Let's RUOCK together, dear myself. We can do it!


0 comments: