Fitnahmu menyelamatkan dompetku

Juni 24, 2010 fikhanza 0 Comments

Hari Minggu yang cerah. Secerah muka orang-orang kalo abis nerima amplop gajian dari sang boss dan di hari yang sama menang undian yang hadiahnya boleh keliling dunia mulai dari Garut, Zimbabwe, Mars sampe ke Neptunus (namanya juga keliling dunia, bukan keliling Bumi). Buat menghargai senyum Pak Matahari yang pagi ini luar biasa sumringah, Fika rencananya mau keliling Jogja nih. Dan dengan ke-PD-an yang luar biasa, Fika ngajak saudara sepupu Fika jalan-jalan dengan semua biaya akomodasi mulai dari transportasi, makan sampe tiket masuk tempat wisata Fika tanggung.

Cekidot! Jam delapan waktu setempat kita berangkat. Naik ojek yang abang-abangnya, sumpah, ganteng banget! Kebetulan rumah saudara Fika itu di tengah sawah, jadi kita harus naik ojek dulu sebelum naik taksi. Sekitar sepuluh menit berpetualang dengan si tukang ojek ganteng, kita turun di depan Jogja Expo Centre. Sambil nunggu taksi lewat, Fika nge-cek tas. Siapa tau ada yang lupa dibawa. Kayak misalnya lupa bawa kompor, rice cooker sama bak mandi (haiyah, emang mau kemana Bu?). Dan ternyata semuanya nyaman terkendali kecuali,,, Oh No! Fika salah masukin duit. Bukannya bawa duit 50 ribuan, malah bawa duit seribuan (ampun deh, rabun senja ya Fik? Sampe-sampe nggak bisa bedain birunya duit goban sama birunya duit seceng!).

Waduh, masa ga jadi sih? Kan udah kece perlente gini. Akhirnya otak kancil Fika pun bekerja. Kebetulan di kantong celana ada duit 50 ribuan lecek yang nyelip. Berarti masih ada harapan dong buat tetep jalan-jalan. Toh, makanan di Jogja murah-murah, hehehe.
“ Ehm, kita jalan-jalan di sekitar Malioboro aja yuk. Kebetulan aku lagi kangen banget nih sama Malioboro. Nanti kita sekalian ke Taman Pintar. Kamu belum pernah kan?” (Walau asli orang Jogja, saudara Fika ini belum pernah ke Taman Pintar. Huff, fenomena yang aneh)
“Yah, kok ke Malioboro? Katanya kita mau ke pantai-pantai?
“Aduh, Fika lupa pake sun block. Lagian di pantai kan kurang aman. Siapa tau ada buaya yang lagi arisan sama hiu.” (Saudara Fika itu masih SMP, jadi masih bisa sedikit dikibulin. Apalagi Fika punya kemampuan komunikasi di atas rata-rata. Jadi masih bisa tampil meyakinkan walau agak mustahil. Mana ada buaya di laut? Xixixi)
“Yaudah deh, ke Taman Pintar kayaknya asik juga.”

Kebetulan setelah diskusi serius di atas, Trans Jogja dateng (Trans Jogja itu sejenis makanan dari ketan yang dibungkus daun pisang. Eh maksudnya, kendaraan umum kayak Bus Way). Fika dengan tampang tetep stay cool-nya, jalan ke arah halte Trans Jogja diikuti muka bingung saudara Fika yang melongo.
“Loh, mbak fika, kita nggak jadi naik taksi ya?”
“Oh iya. Abis taksinya lama sih. Sekalian Fika pengen nyobain naik Trans Jogja. Kan di Jakarta nggak ada. Lagian kalo kita naik kendaraan umum, kita bisa menganalisa perilaku masyarakat sambil menikmati euforia minggu pagi Jogja sekaligus berkontribusi menaikkan income pemerintah daerah.” ( Sengaja nih, pake kata-kata tingkat tinggi biar dia nggak banyak tanya lagi, hehe)

Masuk Trans Jogja, Fika dan saudara Fika itu langsung duduk manis di bangku paling pojok. Wah seru banget loh, bisa menikmati jalanan asri Jogja dari kaca jendela bus. Lagi asyik liat pemandangan di luar, tiba-tiba ibu-ibu disebelah Fika ngajak ngobrol.
“Dek, mau kemana? Bukan asli sini ya?”
“Enggeh Bu. Kulo saking Jakarta.” (Semoga si Ibunya nggak bales pake bahasa jawa lagi. Cuma itu bahasa jawa yang Fika tau!)
“Wah bisa bahasa Jawa ya? Hebat loh. Sekarang udah SMP kelas berapa?”

Krik krik krik. Shock. Melongo. Bengong bego. Tadi salah denger nggak ya? SMP? Siapa? Fika? Hellooooo, mahasiswi nih! Udah mau lulus! Emang karisma koordinator lapangan aksi mahasiswa Fika nggak keluar ya? Emang aura kasih, eh maksudnya aura aktivis kampus Fika lagi nggak on ya?
“Saya mahasiswa Bu. Lagi liburan di Jogja.”
“Ya ampun, maaf ya mbak. Saya kira masih SMP loh” Kata si Ibu sambil senyum tanpa dosa.

Bingung mau kesel apa seneng. Antara gondok karena nggak diakui sebagai mahasiswa dan rasa seneng karena ternyata fika baby face (baby loh ya, bukan babi). Yaudah lah. Masih untung dikira anak SMP, bukannya teroris.

Sekitar 15 menit ditiup sama angin AC Trans Jogja yang malu-malu, akhirnya kita sampai deh di Taman Pintar. Disambut senyum pak satpam, yang sumpah, manis banget! Tapi kita nggak langsung masuk soalnya saudara ku itu tiba-tiba ngajak makan dulu. Fika ajak dia makan di angkringan. Kalo kali ini bukan karena pengen ekstra hemat loh. Fika bener-bener ngidam sate keong di angkringan. Suer! Sumpah! Asli deh, kalo ga percaya liat aja muka Fika yang innocent ini ^^v

Kita pun melahap nasi kucing dan sekawanan gorengan bakar. Nggak lupa es the manis yang suegerrr. Eitz eitz, tunggu dulu deh. Kok saudara Fika ini makanin sate usus terus ya? Waduh, kalo kelamaan disini bisa langsung miskin sekarat nih. Gagal total deh keliling Malioboro. Dengan alibi pengen cepet foto-foto di Taman Pintar, akhirnya kita pun berhenti makan dan langsung menuju target.

By the way anyway somay dikasih bawang bombay, uangku ternya tinggal satu lembar warna ijo yang nggak lain nggak bukan sepeser dua puluh ribuan. Waduh, celaka nih. Apalagi harga tiket masuknya ternyata 10 ribu per orang. Wah, kalo jadi masuk Taman Pintar, bisa-bisa pulang sambil ngesot nih. Dengan modal nekat 24 karat Fika pun pesen 2 tiket. Kalo masalah ongkos pulang, ntr pinjem saudara Fika aja dulu. Bilang aja nggak punya uang kecil buat bayar Trans Jogja (Loh, Fika nggak boong kan? Kan emang nggak punya uang kecil. Uang sepeser pun aja nggak punya).
“Berapa tiket Dek?” Kata si mbak penjaga loket.
“Ehm, dua mbak.” Jawabku sambil stay cool.
“Satunya 10 ribu. Jadi dua 20 ribu.”

Sambil buka dompet yang tinggal dihuni selembar 20 ribuan, Fika akhirnya bayar tuh tiket. Tunai. Tanpa hutang. Tapi pas lagi bergerak ninggalin loket, mbak-mbak penjaga loket manggil.
“Dek, dek! Kesini dulu. Maaf itu tiketnya salah. Itu tiket dewasa. Kalau buat kalian tiket anak-anak. Jadi kembali 10 ribu. Maaf ya.”

Lagi-lagi. Krik krik krik. Shock. Melongo. Bengong bego. Tadi salah denger nggak ya? Anak-anak? Siapa? Fika? Bener-bener fitnah yang luar biasa! Yang menohok ke rongga-rongga persendian sampai sum-sum tulang belakang. Fitnah yang sangat menghujam jantung. Menyerang arteri, vena sampai aorta. Fitnah yang…. Eitz, tunggu dulu deh! Tiket anak-anak? Harga pelajar? Jadi bayarnya Cuma 10 ribu? WAAAH, ASIK DONG! Lagian staus Fika kan emang masih ANAK dari orang tua Fika. Fika juga berstatus PELAJAR sebuah universitas. Berarti tiada dusta di antara kita kan ya? HORE!

Jadilah hari itu kita bersenang-senang di area Taman Pintar. Dengan uang sisa 10 ribu, kita masih bisa beli minum dan cukup buat bayar tiket Trans Jogja deh. Wah, hari yang penuh pengalaman dramatis. Ditimpa fitnah bertubi-tubi sebagai seorang anak SMP. Tapi makasih loh ya, karena fitnahmu menyelamatkan dompetku. I love you, para pemfitnah :D

0 comments: